Fasad Nyentrik Halaman Bergaya Rustic


Pada era Romawi hingga Renaisans, gaya rustic lebih fokus pada finishing fasad dengan bebatuan yang teksturnya kasar dan kontras, lengkap dengan ornamen pendukung yang dapat mempercantik taman Anda.

Pada abad 18, permukaan kasar dan unfinished pada gaya rustic diaplikasikan melalui material kayu yang dilapisi pasir hingga menyerupai batu. Kini, gaya rustic identik dengan elemen yang bentuknya tidak sama, acak, dan anti-kemapanan, lewat material yang dibiarkan unfinished dan teksturnya yang kasar. Jika Anda aplikasikan pada area outdoor, gaya ini bisa menyatu dengan sangat mudah.

Arsitek lansekap Herlin Wibowo mengungkapkan, gaya rustic terlihat lebih tak teratur dibanding gaya natural pada umumnya. Jika hanya mengandalkan material alami, seperti kayu dan bebatuan, karakter rustic yang khas tidak akan muncul. Jadi, bagian outdoor pun bisa diberikan warna yang menambah hidup gaya rusticnya. Gaya rustic memiliki karakter yang lebih alami dan cenderung apa adanya. Pada gaya natural, tentunya Anda sering melihat finishing yang dilakukan dengan teliti.

Hal ini sangat berbeda dengan gaya rustic yang idealnya tidak menggunakan finishing. Seandainya ada finishing seperti cat atau coating, aplikasinya dilakukan dengan tidak sempurna. Biasanya, finishing dilakukan untuk melindungi material dari cuaca atau rayap. Tak jarang, jika material kayu dan batu yang digunakan terlihat berlubang, lubang tersebut tidak usah ditutupi dan dibiarkan saja terbuka.

Teknik penghalusan pada gaya rustic tidak dilakukan dengan teknik khusus. Ini bertujuan untuk menghindari kesan yang terlalu rapi dan lembut. Sebenarnya, berbagai jenis kayu dan bebatuan bisa Anda gunakan untuk menciptakan gaya rusticdi bagian outdoor. Mulai dari bongkahan batu, gelondongan kayu, batang pohon berbagai ukuran, hingga ranting dapat menjadi bahan utamanya.

Tanaman beranting dan berdaun bisa Anda gunakan untuk menambah kesan rustic di dalam taman. Banyak cara yang bisa digunakan untuk menciptakan gaya rustic di dalam taman. Pada dasarnya, hampir semua elemen yang kita temui di area outdoor bisa tampil dengan gaya ini. Dari mulai pagar, pintu taman, hingga pintu utama di teras.

Bukan hanya perlengkapan hardscape yang Anda gunakan untuk membuat taman tampil dengan gaya rustic, Anda bisa memainkan elemen dinding, lantai, partisi kebun, dan jalan setapak. Furnitur outdoor merupakan bagian yang paling sering mengaplikasikan gaya rustic.

Elemen dekorasi seperti pernik atau pajangan pun sudah banyak menggunakan gaya ini. Untuk area yang sering ditempati dan banyak aktivitas di dalamnya, gaya rustic baiknya ditampilkan dengan tidak terlalu ekstrem. Namun, di dalamnya kita juga membutuhkan elemen dengan kesan lembut untuk menetralkannya.

Sebagai contohnya, Anda bisa menciptakan bagian teras di halaman belakang dengan menempatkan bangku bergaya rustic dan dilengkapi dengan throw pillow. Pilih motif dan warna cover yang lembut sehingga bisa sedikit melunturkan kesan rustic yang kasar dan kaku.




Sumber : Berbagai Sumber
Share on Google Plus

About Aditya utama

Admin Perusahaan CV Aditya Utama. Informasi, Saran, Kritik silahkan hubungi kontak yang tertera di website ini. Terimakasih ^_^.